Rabu, 25 September 2019

Penyerang berparang di Bayan Lepas akibat terpengaruh dengan video Timur Tengah kata Polis

Kecoh di media sosial berkenaan dua orang mangsa tetak adalah kerana amukan seorang lelaki berbangsa Melayu yang sudah tidak tahan penghinaan terhadap Nabi Muhammad.


Ketua Polis Negara - Abdul Hamid Bador

Ramai juga tertanya-tanya adakah benar kes tersebut berkaitan yang tersebar luas itu, amat berbahaya juga kerana selok belok kes sebenar kita pun tidak tahu, sehingga boleh mengakibatkan keadaan tidak tenang juga.

Namun kalaulah benar, maka pemuda itu adalah seorang pemuda yang sangat berani mempertahankan Nabi junjungan kita.

Banyak juga kes penghinaan Nabi kita di media sosial, kadang-kadang dikalangan yang menghina agama orang lain ini adalah bangsa kiasu yang rasis, mereka diajar kebencian terhadap agama orang lain, terpengaruh dengan suasana tidak sihat.

Pihak Polis menjalankan tugasnya. Maka kita berhati-hati dengan sebaran yang agak berbahaya kalau ini melibatkan keselamatan negara dan perpaduan.

Mana tahu ada pihak nak menangguk air yang keruh, sudahnya perbalahan berpanjangan pula bakal terjadi.




Polis memandang serius dakwaan dibuat beberapa individu di media sosial berhubung kejadian tembakan di Bayan Lepas, Pulau Pinang baru-baru ini.

Ketua Polis Negara, Abdul Hamid Bador, berkata pihak yang memuat naik kenyataan tidak benar berhubung kejadian itu mempunyai niat "amat buruk".

"Ada pihak-pihak memuat naik artikel tidak tepat dan tidak betul (di media sosial berhubung kejadian itu) dengan niat untuk sakitkan hati pembaca... amat buruk niatnya," kata Abdul Hamid semasa menghadiri sidang media di Bukit Aman, Kuala Lumpur hari ini.


Bagaimanapun beliau berkata jabatan siasatan jenayah sudah mengenal pasti individu terbabit dan pihak yang terbabit akan dipanggil untuk memberi keterangan tidak lama lagi. -

Menurut Abdul Hamid kes yang berlaku di Pulau Pinang itu adalah terpencil dan penyerang terpengaruh dengan banyak video ganas dari Timur Tengah.

Katanya, suspek banyak menonton video yang didakwa membabitkan kekejaman terhadap orang Islam di rantau tersebut.


"Video ini kalau tak difahami, boleh menjadikan kemarahan," katanya.  Malaysiakini

Pelik! Muhyiddin kata kerajaan sudah dah tak banyak duit, tetapi timbalan menteri pelancongan baru tetap akan dilantik hari ini

 Setiausaha Agung Parti Solidariti Tanah Airku (Star) Dee Koh Hoi dilapor akan mengangkat sumpah sebagai timbalan menteri pelancongan, ke...